SEJARAH SAINT HARI VALENTINE ( untuk renungan 2 )

Hari Valentine dimulai pada zaman Kekaisaran Romawi. Roma kuno, 14 Februari adalah sebuah hari libur untuk menghormati Juno. Juno adalah ratu dari dewa dan dewi-dewi Romawi. Orang-orang Roma juga mengenalnya sebagai Dewi perempuan dan perkawinan. Keesokan harinya, 15 Februari mulai Perayaan Lupercalia.

Kehidupan anak laki-laki dan perempuan yang sangat terpisah. Namun, salah satu kebiasaan orang-orang muda itu nama gambar. Pada malam menjelang festival Lupercalia nama-nama gadis Romawi ditulis pada potongan kertas dan ditempatkan dalam stoples. Setiap anak muda akan menarik nama perempuan dari kendi dan kemudian akan menjadi mitra selama festival dengan gadis yang ia pilih. Kadang-kadang pasangan anak-anak berlangsung sepanjang tahun, dan sering kali, mereka akan jatuh cinta dan kemudian menikah.

Di bawah pemerintahan Kaisar Roma Claudius II terlibat dalam banyak kampanye berdarah dan tidak populer. Claudius si Kejam mengalami waktu yang sulit mendapatkan tentara untuk bergabung dengan liga militer. Dia percaya bahwa alasan adalah bahwa orang-orang Romawi tidak ingin meninggalkan mencintai atau keluarga. Akibatnya, Claudius membatalkan semua pernikahan dan pertunangan di Roma. Santo Valentine yang baik adalah seorang imam di Roma pada zaman Claudius II. Ia dan Santo Marius membantu para martir Kristen dan diam-diam pasangan yang sudah menikah, dan untuk perbuatan seperti ini Santo Valentine ditahan dan diseret sebelum Prefek Roma, yang mengutuk dia menjadi dipukuli sampai mati dengan klub dan memiliki kepalanya dipenggal. Ia mati syahid pada hari ke-14 Februari, sekitar tahun 270. Pada waktu itu ada kebiasaan di Roma, kebiasaan yang sangat kuno, memang, untuk merayakan di bulan Februari yang Lupercalia, pesta untuk menghormati dewa kafir. Pada kesempatan ini, di tengah berbagai upacara pagan, nama-nama perempuan muda diletakkan dalam sebuah kotak, dari mana mereka ditarik oleh laki-laki sebagai kesempatan diarahkan.

Para pendeta dari Gereja Kristen mula-mula di Roma berusaha untuk membunuh dengan unsur pagan dalam perayaan-perayaan ini dengan mengganti nama-nama orang-orang kudus bagi gadis. Dan sebagai Lupercalia dimulai sekitar pertengahan Februari, para pendeta tampaknya telah memilih Hari Valentine Saint untuk perayaan pesta baru ini. Jadi sepertinya bahwa kebiasaan orang-orang muda memilih gadis untuk kartu valentine, atau orang-orang kudus sebagai pelindung untuk tahun mendatang, muncul dengan cara ini.

ST VALENTINE’S STORY

Mari saya memperkenalkan diri. My name is Valentine. Aku tinggal di Roma pada abad ketiga. Itu sudah lama, lama yang lalu! Pada saat itu, Roma diperintah oleh seorang kaisar bernama Claudius. Aku tidak menyukai Kaisar Claudius, dan aku bukan satu-satunya! Banyak orang berbagi perasaan saya.

Claudius ingin memiliki tentara yang besar. Dia mengharapkan orang untuk sukarelawan untuk bergabung. Banyak orang hanya tidak mau berperang dalam perang. Mereka tidak mau meninggalkan istri mereka dan keluarga. Seperti yang sudah bisa anda duga, tidak banyak laki-laki mendaftar. Hal ini membuat Claudius marah. Jadi apa yang terjadi? Dia punya ide gila. Dia berpikir bahwa jika laki-laki tidak menikah, mereka tidak keberatan bergabung dengan tentara. Jadi Claudius memutuskan untuk tidak mengizinkan lagi perkawinan. Kaum muda menganggap undang-undang baru itu kejam. Saya pikir itu tidak masuk akal! Aku jelas tidak akan mendukung hukum!

Apakah saya menyebutkan bahwa saya adalah seorang imam? Salah satu kegiatan favorit saya menikah dengan pasangan. Bahkan setelah Kaisar Claudius melewati hukum-Nya, aku terus melakukan upacara pernikahan – diam-diam, tentu saja. Ini benar-benar sangat menarik. Bayangkan sebuah ruangan lilin kecil dengan hanya calon pengantin dan diriku sendiri. Kami akan membisikkan kata-kata upacara, mendengarkan semua sedangkan untuk langkah-langkah prajurit.

Suatu malam, kami tidak mendengar langkah kaki. Itu menakutkan! Syukurlah pasangan saya menikah melarikan diri pada waktunya. Aku tertangkap. (Tidak cukup ringan di kakiku ketika aku dulu, kurasa.) Saya baru saja dijebloskan ke penjara dan mengatakan bahwa hukuman adalah kematian.

Aku berusaha untuk tetap ceria. Dan kau tahu apa? Hal indah terjadi. Banyak orang muda datang ke penjara untuk mengunjungi saya. Mereka melemparkan bunga dan catatan sampai ke jendela. Mereka ingin aku tahu bahwa mereka juga percaya pada cinta.

Salah satu dari orang-orang muda ini adalah putri penjaga penjara. Ayahnya memungkinkannya untuk mengunjungi saya di sel. Kadang-kadang kita akan duduk dan berbicara selama berjam-jam. Dia membantu saya untuk tetap semangat. Dia setuju bahwa saya melakukan hal yang benar dengan mengabaikan Kaisar dan pergi ke depan dengan perkawinan rahasia. Pada hari aku mati, aku meninggalkan teman saya sedikit catatan berterima kasih padanya atas persahabatan dan kesetiaan. Saya menandatanganinya, “Cinta dari Valentine Anda.”

Saya percaya bahwa catatan mulai kebiasaan bertukar pesan cinta pada Hari Valentine. Itu ditulis pada hari aku mati, 14 Februari, 269 AD Sekarang, setiap tahun pada hari ini, orang-orang yang ingat. Tapi yang paling penting, mereka berpikir tentang cinta dan persahabatan. Dan ketika mereka berpikir tentang Kaisar Claudius, mereka ingat bagaimana ia mencoba berdiri di jalan cinta, dan mereka tertawa – karena mereka tahu bahwa cinta tidak dapat dikalahkan!

TRADISI VALENTINE

Ratusan tahun yang lalu di Inggris, banyak anak yang berpakaian seperti orang dewasa di Hari Valentine. Mereka pergi bernyanyi dari rumah ke rumah. Satu ayat mereka menyanyikan adalah:

Selamat pagi untuk Anda, valentine;
Curl kunci Anda seperti yang saya lakukan saya —
Dua sebelum dan tiga di belakang.
Selamat pagi untuk Anda, valentine.

Cinta di Wales sendok kayu yang diukir dan diberikan sebagai hadiah pada Februari 14. Hati, kunci dan lubang kunci yang favorit hiasan di sendok. Dekorasi berarti, “Kau membuka hatiku!”

Dalam Abad Pertengahan, pria dan wanita muda nama menarik dari sebuah mangkuk untuk melihat siapa mereka akan kartu valentine. Mereka akan memakai nama-nama ini di lengan baju mereka selama satu minggu. Memakai hati anda dalam lengan baju Anda sekarang berarti bahwa itu adalah mudah bagi orang lain untuk mengetahui bagaimana perasaan Anda.

Di beberapa negara, seorang wanita muda mungkin menerima hadiah pakaian dari seorang pemuda. Jika dia terus hadiah, itu berarti ia akan menikah dengannya.

Beberapa orang biasa percaya bahwa jika seorang wanita melihat burung robin terbang di atas pada Hari Valentine, ini berarti ia akan menikah dengan seorang pelaut. Jika ia melihat seekor burung gereja, ia akan menikah dengan orang miskin dan sangat bahagia. Jika ia melihat pipit, ia akan menikah dengan seorang jutawan.

Sebuah kursi cinta adalah kursi yang lebar. Ini pertama kali dibuat untuk tempat duduk seorang wanita dan gaun lebar. Kemudian, sofa atau kursi pacaran memiliki dua bagian, seringkali dalam sebuah S-bentuk. Dengan cara ini, pasangan bisa duduk bersama-sama – tetapi tidak terlalu dekat!

Pikirkan lima atau enam nama anak laki-laki atau perempuan Anda mungkin menikah, Ketika Anda memutar tangkai apel, membaca nama-nama sampai lepas batang. Anda akan menikah dengan orang yang namanya yang Anda katakan ketika batang jatuh.

Memilih dandelion yang telah pergi ke benih. Ambil napas dalam-dalam dan meniup benih ke dalam angin. Menghitung benih yang tetap pada batang. Itu adalah jumlah anak yang Anda miliki.

Jika Anda memotong sebuah apel dalam setengah dan menghitung berapa banyak bibit di dalam, Anda juga akan tahu berapa banyak anak-anak Anda akan memiliki.

apa masih ingin mengikuti mereka?…..

tulisan ini diambil dan dterjemahkan oleh google

http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|id&u=http://www.pictureframes.co.uk/pages/saint_valentine.htm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: